Kode HTML Karya Anakku

Tuhan Yesus Memberkati


Enjoy Your Visit

Pemuda Kristen Indonesia

Crated By : Wingren THeodoretus
visit me @ my Facebook/ Twitter:
https://www.facebook.com/wingren.theodoretus?ref=tn_tnmn
http://twitter.com/wingren.muanley
Add Me
Fully Christian

Selasa, 18 November 2014

Orang Pintar

Orang Pintar - Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1

Orang pintar banyak yang takut salah kalau mau menulis. Dan rasa takut salah itu begitu kuat, sehingga membuat tangannya tidak bisa bergerak untuk menulis. Rasa takut itu memblokade jalur saraf-saraf neuron di otaknya, sehingga membendung pertumbuhan benih-benih gagasan yang cemerlang. Itulah salah satu sebab mengapa di sekeliling kita banyak orang pintar yang tidak punya karya tulis. Ilmu dan pengalamannya bukan alang kepalang. Tapi semua tak banyak manfaatnya bagi orang lain kecuali mereka yang berinteraksi langsung dengan dirinya.

Walau ia sendiri takut salah dan karenanya punya seribu satu alasan untuk tidak menulis, sejumlah orang pintar justru amat pandai menunjuk kesalahan tulisan orang lain. Entah itu kesalahan teori, kesalahan logika, kesalahan asumsi, atau kesalahan ejaan, atau kesalahan lainnya. Orang pintar kemudian membangun kebiasaan untuk merasa makin pintar dengan mencerca dan menyalahkan tulisan orang lain (yang dianggapnya tidak pintar).

Ketika saya belajar menulis, saya pertama-tama berhenti untuk merasa pintar. Saya mulai menulis dan mengijinkan diri saya un
... baca selengkapnya di Orang Pintar - Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1

Senin, 17 November 2014

Wiro Sableng #9 : Rahasia Lukisan Telanjang

Wiro Sableng #9 : Rahasia Lukisan Telanjang - Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1WIRO SABLENG

Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212

Karya: Bastian Tito

LANGIT terang cerah tiada berawan. Matahari bersinar megah. Serombongan burung-burung pipit berarak dari arah tenggara lalu lenyap di langit sebelah barat. Seorang pemuda gagah berjalan lenggang kangkung seenaknya di satu lamping gunung. Keterikan sinar matahari tiada diperdulikannya. Bahkan sambil berjalan itu dia bersiul-siul entah membawakan lagu apa. Suara siulannya menggema sepanjang jalan seantero lamping gunung.

Bila seorang tokoh silat dunia persilatan mendengar suara siulan yang keras tiada menentu itu, segera dia akan maklum bahwa orang yang mengeluarkan siulan itu bukan lain daripada Wiro Sableng, pemuda gagah yang bergelar Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212.

Di satu tempat Wiro hentikan langkahnya. Dia memandang ke bawah. Luar biasa sekali keindahan alam yang dilihatnya. Pohon-pohon menghijau di kejauhan. Di utara dua buah gunung menjulang tinggi laksana raksasa penjaga negeri. Di barat sebuah sungai laksana seekor ular besar meliuk-liuk memantulkan cahaya putih perak karena ditimpa sinar matahari.

Wiro menyeka peluh yang mencucur di keningnya dengan ujung sapu tangan putih penutup kepalanya. Setelah puas menikmati pemandangan yang indah itu dia melanjutkan perjalanan kembali dan kali ini dengan mem
... baca selengkapnya di Wiro Sableng #9 : Rahasia Lukisan Telanjang - Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1

Sabtu, 08 November 2014

Wiro Sableng #171 : Malam Jahanam Di Mataram

Wiro Sableng #171 : Malam Jahanam Di Mataram - Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1WIRO SABLENG

Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212

Karya: Bastian Tito

Episode : MALAM JAHANAM DI MATARAM

KESUNYIAN malam menjelang pagi di lereng Gunung Bismo tiba-tiba saja pecah dihentak oleh suara dentrangan benda keras tak berkeputusan. Suara ini datang dari bagian belakang sebuah gubuk tak berdinding terletak di bawah naungan pohon besar. Di atas sehelai tikar butut yang diberi bantalan jerami kering duduk seorang tua. Tubuh yang kurus hanya dibalut sehelai kain putih dari pinggang ke bawah. Demikian kurusnya hingga muka seolah tinggal kulit pelapis tulang. Tulang-tulang iga bertonjolan seperti jerangkong.

Di samping kanan si orang tua, di atas tanah terletak sebuah pedupaan menyala yang asapnya menebar harum bau kemenyan. Di sebelah kiri ada satu keranjang bambu kecil berisi kembang tujuh rupa.

Orang tua ini berambut panjang riap-riapan, kumis dan janggut berwarna biru. Walau wajahnya seperti tengkorak namun tidak membayangkan keangkeran. Sepasang mata bening memiliki sorot pandang penuh semangat. Saat itu dia duduk menghadapi setumpuk bara menyala. Di depan bara menyala ada sebuah bantalan besi. Di atas bantalan besi ini membelintang sebatang besi panjang.

Ada keanehan, walau batangan besi merah panas menyala namun cahaya yang dipancarkan berwarna redup kebiruan. Ini satu pertanda besi itu bukan besi biasa, mungkin mengandung satu kekuatan atau hawa sakti.

Si muka tengkorak duduk sambil tangan kiri memegang batangan besi memb
... baca selengkapnya di Wiro Sableng #171 : Malam Jahanam Di Mataram - Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1

Mereka Bilang Aku Gila (Part 2)

Minggu, 26 Oktober 2014

BERHENTILAH MENGELUH

Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1 - BERHENTILAH MENGELUHPantaskah anda mengeluh? Padahal anda telah dikaruniai sepasang lengan yang kuat untuk mengubah dunia. Layakkah anda berkeluh kesah? Padahal anda telah dianugerahi kecerdasan yang memungkinkan anda untuk membenahi segala sesuatunya. Apakah anda bermaksud untuk menyia-nyiakan semuanya itu? lantas menyingkirkan beban dan tanggung jawab anda? Janganlah kekuatan yang ada pada diri anda, terjungkal karena anda berkeluh kesah. Ayo tegarkan hati anda. Tegakkan bahu. Jangan biarkan semangat hilang hanya karena anda tidak tahu jawaban dari masalah anda tersebut. Jangan biarkan kelelahan menghujamkan keunggulan kamu. Ambillah sebuah nafas dalam-dalam. Tenangkan semua alam raya yang ada dalam benak anda. Lalu temukan lagi secercah cahaya dibalik awan mendung. Dan mulailah ambil langkah baru. Sesungguhnya, ada orang yang lebih berhak mengeluh dibanding anda. Sayangnya suara mereka parau tak terdengar, karena mereka tak sempat lagi untuk mengeluh. Beban kehidupan yang berat lebih suka mereka jalani daripada mereka sesali. Jika demikian masihkan anda lebih suka mengeluh daripada menjalani tantangan hidup ini? ....
... baca selengkapnya di Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1

Jumat, 24 Oktober 2014

KASIH SAYANG SEORANG IBU

Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1 - KASIH SAYANG SEORANG IBUSaat kau berumur 15 tahun, dia pulang kerja ingin memelukmu. Sebagai balasannya, kau kunci pintu kamarmu. Saat kau berumur 16 tahun, dia ajari kau mengemudi mobilnya. Sebagai balasannya, kau pakai mobilnya setiap ada kesempatan tanpa peduli kepentingannya. Saat kau berumur 17 tahun, dia sedang menunggu telepon yang penting. Sebagai balasannya, kau pakai telepon nonstop semalaman. Saat kau berumur 18 tahun, dia menangis terharu ketika kau lulus SMA. Sebagai balasannya, kau berpesta dengan temanmu hingga pagi. Saat kau berumur 19 tahun, dia membayar biaya kuliahmu dan mengantarmu ke kampus pada hari pertama. Sebagai balasannya, kau minta diturunkan jauh dari pintu gerbang agar kau tidak malu di depan teman-temanmu. Saat kau berumur 20 tahun, dia bertanya, “Dari mana saja seharian ini?” Sebagai balasannya, kau jawab, “Ah Ibu cerewet amat sih, ingin tahu urusan orang!” Saat kau berumur 21 tahun, dia menyarankan satu pekerjaan yang bagus untuk karirmu di masa depan. Sebagai balasannya, kau katakan, “Aku tidak ingin seperti Ibu.” Saat kau berumur 22 tahun, dia memelukmu dengan haru saat kau lulus perguruan tinggi. Sebagai balasannya, kau tanya dia kapan kau bisa ke Bali. Saat kau berumur 23 tahun, dia membelikanmu 1 set furniture untuk rumah barumu. Sebagai balasannya, kau ceritakan pada temanmu betapa jeleknya furniture itu. Saat kau berumur 24 tahun, dia bertemu dengan tunanganmu dan bertanya tentang rencananya di masa depan. Sebagai balasannya, kau ....
... baca selengkapnya di Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1

Senin, 20 Oktober 2014

Kopi Paste


Alamat blog yang mengkopi Paste bahan saya yaitu di alamat blog berikut ini: http://yannyhya.blogspot.com/2014/05/pak-dalam-masyarakat-majemuk.html Pemilik blog ini Yanny Hya. Ia mengkopi beberapa bahan saya tanpa mencantumkan sumber dari Blog saya dengan alamat: http://masyarakatmajemuk.blogspot.com/2014/10/kopi-paste.html HARAP JANGAN MENGIKUTI CARA COPI PASTE DEMIKIAN Para pengunjung blog, bila Anda mendapati tulisan yang persis sama dengan isi blog ini maka isi blog itu adalah sebagiannya kopi paste dari blog saya. Beberapa Bahan saya tentang PAK Dalam Masyarakat Majemuk yang dikopi paste dapat anda lihat dalam blog berikut ini: http://yannyhya.blogspot.com/2014/05/pak-dalam-masyarakat-majemuk.html Bahan Saya tertanggal Minggu, 13 Januari 2013 Realitas Pluralisme Masyarakat Indonesia Bab 1 Realitas Pluralisme Masyarakat Indonesia Dalam kurikulum 2011 yang dikeluarkan Kemenag Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Kristen Indonesia yaitu menempatkan Realitas Pluralisme Masyarakat Indonesia sebagai pokok pertama dari materi kuliah Pendidikan Agama Kristen dalam Masyarakat Majemuk atau biasa disingkat PAK dalam Masyarakat Majemuk. Baiklah saya mulai pokok ini dengan pertanyaan: Apa yang dimaksud dengan realitas pluralisme masyarakat Indonesia? Kita mulai dengan pengertian pluralisme. Pluralisme adalah keanekaragaman atau kebhinekaan. Jika demikian, dalam hal apakah kita dapat mengenakan atau menggunakan atau menempatkan kata pluralisme? Biasanya dalam konteks kehidupan komunitas masyarakat yang kompleks. Kompleksitas masyarakat yang dimaksud itu meliputi banyak aspek, misalnya: ideology, politik, social, dan budaya, dan lain-lain. [1] Selain itu, pluralisme juga diartikan sebagai adanya keberagaman dalam setiap unsure yang membentuk sendi kehidupan. Artinya tiap-tiap bagian dari ideology, politik, social, budaya memiliki kesamaan tetapi juga terdiri dari berbagai keragaman. [2] Dalam konteks pemahaman pluralisme sebagaimana yang dipaparkan di atas, jelas bahwa Indonesia memiliki keanekaragaman atau kebhinekaan dalam aspek-aspek berikut ini: 1. Suku, yaitu di Indonesia terdapat 300 kelompok etnis dan sub etnis dengan beragam perbedaan bahasa dan dialek. Juga terdapat keturunan Cina, Arab, dan India yang hidup secara turun temurun di Indonesia. [3] 2. Agama. Di Indonesia terdapat beberapa agama yang diakui Negara yaitu: 2.1. Agama Islam. Di Indonesia Agama Islam terbagi kedalam beberapa kelompok, yaitu Nahdatul Ulama, Muhamadyah, Persis, dan lain-lain. 2.2. Kristen, yaitu Katolik, Protestan dengan beberapa aliran yaitu Protestan arus Lutheran, Calvinis (Reformed, Presbyterian), Anglikan (Episkopal), Mennonit, Baptis, Metodis, Pentakostal, Kharismatik, Injili (Evangelical), Bala Keselamatan, Adventis, dan beberapan aliran yang masih dihubungkan dengan Kristen yaitu Saksi Jehova (Menara Pengawal), Mormon (tidak ada di Indonesia), Christian Science, Scientology, Gerakan zaman baru. [4] 2.3. Hindu, Budha. 2.4. Kong Fu Cu, dan 2.5. Agama-agama suku yang beraneka ragam. 3. Budaya, terdapat beragam budaya di Indonesia. Pola kebudayaan yang berlandaskan penanganan penanaman padi dengan system irigasi (sawah), pola kebudayaan yang didasarkan pada penanganan penanaman padi dengan system perladangan. Selain dua kebudayaan ini, ada pengaruh kebudayaan dari luar seperti pengaruh kebudayaan Hindu dan Budha, [5] kebudayaan yang dipengaruhi Islam, Kristen dan Kong Fu Cu. 4. Bahasa, di Indonesia terdapat 250 bahasa, dan 30 kelompok etnis. [6] 5. Pulau, di Indonesia terdapat kurang lebih 13.667 pulau. Ada pulau-pulau besar dan kecil. 6. Ekonomi yaitu adanya beragam variasi mulai dari system pertanian sampai industri modern, lembaga keuangan juga bervariasi mulai dari system permodalan bank keliling (rentenir, tengkulak) sampai bank modern, juga akhir-akhir ini bank syariah, sosial yaitu dari segi demografi, penduduk Indonesia tersebar di desa terpencil yang homogeny sampai kota yang heterogen dengan tingkat status sosial yang berbeda (yang kaya bertambah kaya, yang miskin dimiskinkan) maupun polititik. [7] Pokok-pokok di atas itulah yang dimaksudkan dalam topik: realitas pluralisme masyarakat Indonesia. Realitas pluralism demikian sering membuat masyarakat Indonesia rentang bahkan rawan terhadap konflik yang sering menelan korban, khususnya korban jiwa. Salah satu unsure pluralism Indonesia yang rawan terhadap konflik adalah pluralism agama. Adanya konflik di daerah-daerah tertentu karena alasan agama. Pemeluk Agama yang satu mengklaim agamanya yang paling benar, agama di luar dirinya adalah sesat/tidak benar bahkan dianggap kafir. Hal-hal ini menyebabkan harmonisasi kehidupan bermasyarakat sering mengalami konflik. Dalam konteks demikian bagaimana melaksanakan Pendidikan Agama Kristen. Salah satu solusinya adalah melalui mata kuliah “PAK dalam Masyarakat Majemuk”. Dengan kata lain, bagaimana melaksanakan Pendidikan Agama Kristen dalam hubungannya dengan sesama manusia yang tidak seiman namun tidak dapat dipisahkan dari kehidupan bersama dalam sebuah Negara yang dikenal dengan masyarakat majemuk (masyarakat pluralis). PERHATIKAN KOPI PASTE DI BLOG ini http://yannyhya.blogspot.com/2014/05/pak-dalam-masyarakat-majemuk.html Tanggal Postingan Kamis, 22 Mei 2014 4. REALITAS DARI MAYARAKAT MAJEMUK DAN PLURALISME Dalam konteks pemahaman pluralisme sebagaimana yang dipaparkan di atas, jelas bahwa Indonesia memiliki keanekaragaman atau kebhinekaan dalam aspek-aspek berikut ini: a. Suku, yaitu di Indonesia terdapat 300 kelompok etnis dan sub etnis dengan beragam perbedaan bahasa dan dialek. Juga terdapat keturunan Cina, Arab, dan India yang hidup secara turun temurun di Indonesia. b. Agama, di Indonesia terdapat beberapa agama yang diakui Negara yaitu: • Agama Islam. Di Indonesia Agama Islam terbagi kedalam beberapa kelompok, yaitu Nahdatul Ulama, Muhamadyah, Persis, dan lain-lain. • Kristen, yaitu Katolik, Protestan dengan beberapa aliran yaitu Protestan arus Lutheran, Calvinis (Reformed, Presbyterian), Anglikan (Episkopal), Mennonit, Baptis, Metodis, Pentakostal, Kharismatik, Injili (Evangelical), Bala Keselamatan, Adventis, dan beberapan aliran yang masih dihubungkan dengan Kristen yaitu Saksi Jehova (Menara Pengawal), Mormon (tidak ada di Indonesia), Christian Science, Scientology, Gerakan zaman baru. • Hindu, Budha. • Kong Fu Cu, dan Agama-agama suku yang beraneka ragam. d. Budaya, terdapat beragam budaya di Indonesia. Pola kebudayaan yang berlandaskan penanganan penanaman padi dengan system irigasi (sawah), pola kebudayaan yang didasarkan pada penanganan penanaman padi dengan system perladangan. Selain dua kebudayaan ini, ada pengaruh kebudayaan dari luar seperti pengaruh kebudayaan Hindu dan Budha, kebudayaan yang dipengaruhi Islam, Kristen dan Kong Fu Cu. e. Bahasa, di Indonesia terdapat 250 bahasa, dan 30 kelompok etnis. f. Pulau, di Indonesia terdapat kurang lebih 13.667 pulau. Ada pulau-pulau besar dan kecil. g. Ekonomi yaitu adanya beragam variasi mulai dari system pertanian sampai industri modern, lembaga keuangan juga bervariasi mulai dari system permodalan bank keliling (rentenir, tengkulak) sampai bank modern, juga akhir-akhir ini bank syariah, sosial yaitu dari segi demografi, penduduk Indonesia tersebar di desa terpencil yang homogeni sampai kota yang heterogen dengan tingkat status sosial yang berbeda (yang kaya bertambah kaya, yang miskin dimiskinkan) maupun politik. Pokok-pokok di atas itulah yang dimaksudkan dengan realitas pluralisme masyarakat Indonesia. Realitas pluralisme demikian sering membuat masyarakat Indonesia rentang bahkan rawan terhadap konflik yang sering menelan korban, khususnya korban jiwa. Salah satu unsur pluralisme Indonesia yang rawan terhadap konflik adalah pluralisme agama. Adanya konflik di daerah-daerah tertentu karena alasan agama. Pemeluk Agama yang satu mengklaim agamanya yang paling benar, agama di luar dirinya adalah sesat/tidak benar bahkan dianggap kafir. Hal-hal ini menyebabkan harmonisasi kehidupan bermasyarakat sering mengalami konflik. Dalam konteks demikian bagaimana melaksanakan Pendidikan Agama Kristen. Salah satu solusinya adalah melalui mata kuliah “PAK dalam Masyarakat Majemuk”. Dengan kata lain, bagaimana melaksanakan Pendidikan Agama Kristen dalam hubungannya dengan sesama manusia yang tidak seiman namun tidak dapat dipisahkan dari kehidupan bersama dalam sebuah Negara yang dikenal dengan masyarakat majemuk (masyarakat pluralis). 5. DASAR TEOLOGIS DARI MASYARAKAT MAJEMUK Dasar teologis tentang masyarakat majemuk dalam uraian ini tidak bersifat biblika yaitu mencari refrensi ayat-ayat Alkitab yang berhubungan dengan masyakat majemuk, kemudian dicari makna aslinya (eksegesis). Usaha eksegesis itu sangat penting. Akan tetapi dalam usaha memahami dasar teologis tentang masyarakat Pluralisme Indonesia, penulis menggunakan pendekatan teologis. Yang di maksudkan dengan pendekatan teologis yaitu pembicaraan topik-topik tertentu secara lintas teks Alkitab, usaha memahami lintas teks ini bermaksud merangkum pemahaman tentang masyarakat majemuk. Ketika membicarakan masyarakat majemuk, manusia perlu meletakkan percakapan masyarakat majemuk dalam dasar yang disebut dengan dasar teologis. Jika demikian apa dasar teologis dalam masyarakat majemuk. Perhatikan bahwa yang distabilo di atas adalah Kopi Paste dari Blog saya. Isi Blog saya tentang dasar Teologi Masyarakat Majemuk sbb: Minggu, 13 Januari 2013 Dasar Teologis dan Paedagogis Masyarakat Pluralisme Indonesia Dasar Teologis Dasar Teologis merupakan salah satu bagian dari sub topik pembahasan dari Mata Kuliah Pendidikan Agama Kristen dalam Masyarakat Majemuk atau sering disingkat PAK dalam Masyarakat Majemuk. Dasar teologi yang saya maksud dalam sub topic ini dapat dipaparkan sebagai berikut: Dasar teologis tentang masyarakat majemuk dalam uraian ini tidak bersifat biblika yaitu mencari refrensi ayat-ayat Alkitab yang berhubungan dengan masyakat majemuk, kemudian dicari makna aslinya (eksegesis). Usaha eksegesis itu sangat penting. Akan tetapi dalam usaha memahami dasar teologis tentang masyarakat Pluralisme Indonesia, saya menggunakan pendekatan teologis-filosofis. Yang saya maksudkan dengan pendekatan filosofis-teologis yaitu pembicaraan topik-topik tertentu secara lintas teks Alkitab, usaha memahami lintas teks ini bermaksud merangkum pemahaman tentang masyarakat majemuk. Ketika kita membicarakan masyarakat majemuk, kita perlu meletakkan percakapan masyarakat majemuk dalam dasar yang disebut dengan dasar teologis dan paedagogis. Jika demikian apa dasar teologis dan Paedagogis dalam masyarakat majemuk. Upaya membahas dasar teologis dan Paedagogis dalam masyarakat majemuk utama dan pertama kita dasarkan pada Alkitab dan sumber-sumber teologi (hasil pemikiran para teolog). Sumber teologi kedua ini tentulah didasarkan pada Alkitab. Artinya pemahaman para teolog tentang sikap Kristen terhadap penganut agama-agama lain tentunya didasarkan pada Alkitab. Sedangkan akan sumber pertama yaitu Alkitab yang diyakini gereja sebagai kanon patut dijadikan sebagai sumber utama berteologi tentang sikap Gereja/Kristen/guru agama Kristen/pendidik Kristen terhadap pluralisme agama. Akan maksud demikian mungkin terbersit pertanyaan: Apakah Alkitab menyaksikan tentang masyarakat majemuk/pluralisme?. Bila kita katakan ya, maka segera muncul pertanyaan, apakah Alkitab adalah kitab masyakat majemuk? Jawabannya tentu tidak. Alkitab bukan kitab masyarakat majemuk tetapi kitab yang menyaksikan salah satu realitas yaitu masyakat majemuk. Alkitab memulai kesaksiannya tentang masyarakat dengan dua manusia pertama, yaitu Adam dan Hawa (bnd. Kej. 2), manusia itu beranak cucu dan berkembang dari masa ke masa sampai terbentuknya suatu kelompok masyarakat yang agamis, yaitu umat Israel dengan kelompok masyarakat yang menyembah dewa-dewa. Berbeda secara agamawi, selain itu perkembangan manusia melahirkan perbedaan-perbedaan dalam sosial, budaya, kekuasaan (politik), ekonomi dan lain-lain. Tegasnya Alkitab menyaksikan tentang masyarakat majemuk yang dimulai dengan Adam dan Hawa, Kain, Habel, Zet, Nuh, Abraham dan seterusnya sampai umat Israel. Tuhanlah yang menciptakan manusia, entah itu manusia yang saleh maupun manusia berdosa termasuk manusia yang kafir adalah ciptaan Tuhan. Tuhan tidak menciptakan manusia kafir, Tuhan menciptakan manusia, dan dalam perkembangannya ada manusia yang percaya kepada TUHAN dan ada pula yang tidak percaya. Bagian ini menyangkut doktrin pilihan yang dapat dipercakapkan dalam Dogmatika (Soteriologi).Tegasnya secara teologis anggota dari masyarakat majemuk yaitu manusia adalah ciptaan Tuhan. Kitab Kejadian dan kitab-kitab dalam Alkitab membenarkan hal itu. Manusia dari suku, budaya, tingkat social, agama manapun, tetap manusia adalah ciptaan TUHAN. Minggu, 10 Maret 2013 Model PAK yang multicultur dan Inklusif yang cocok dengan Masyarakat Indonesia Pendidikan multicultural dapat dirumuskan sebagai wujud kesadaran tentang keanekaragaman cultural, hak-hak asasi manusia, serta pengurangan atau penghapusan berbagai jenis prasangka untuk membangun suatu kehidupan masyarakat yang adil dan maju. Pendidikan multicultural juga dapat diartikan strategi/perencanaan untuk mengembangkan kesadaran akan kebanggaan seseorang terhadap bangsanya. Di Indonesia pendidikan multicultural relative baru dikenal sebagai suatu pendekatan yang dianggap lebih sesuai bagi masyarakat Indonesia yang hetrogen, plural, terlebih pada masa otonomi dan desentralisasi yang diberlakukan sejak 1999. Pertentangan etnis yang terjadi di negeri ini mengajarkan betapa pentingnya pendidikan multicultural bagi masyarakat. Pada sentra-sentra kebudayaan, seperti kota-kota besar, di mana hidup berbagai macam etnis di dalamnya, pertemuan antar kebudayaan merupakan persoalan yang menarik. Pada prinsipnya, pendidikan multicultural adalah pendidikan yang menghargai perbedaan. Untuk mendisain Pendidikan multicultural secara praktis memang s tidak mudah. Akan tetapi untuk mewujudkan pendidikan multicultural maka perlu diperhatikan dua hal: Pertama, dialog. Pendidikan multicultural tidak mungkin berlangsung tanpa dialog. Dalam pendidikan multicultural, setiap perbedaan dan kebudayaan yang ada berada dalam posisi yang sejajar dan sama. Tidak ada kebudayaan yang lebih tinggi dari kebudayaan yang lain. Dialog meniscayakan adanya persamaan dan kesamaan di antara pihak-pihak yang terlibat. Anggapan bahwa kebudayaan tertentu lebih tinggi (superior) dari kebudayaan lain akan melahirkan: fasisme, nativisme, dan chauvinism. Melalui dialog, diharapkan terjadi sumbang pemikiran yang pada gilirannya akan memperkaya kebudayaan atau peradaban yang bersangkutan. Kebudayaan manusia pada dasarnya memiliki nilai-nilai yang sama, yang berbeda hanyalah kemasan budaya. Dialog diharapkan dapat mencari titik-titik persamaan sambil memahami titik-titik perbedaan antar kebudyaan. Bila hal ini tebangun maka terjalin relasi harmonis antar perbedaan dan kebudayaan yang ada. Kedua, toleransi. Toleransi adalah sikap menerima bahwa orang lain berbeda dengan kita. Dialog dan toleransi merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan. Bila dialog itu bentuknya, toleransi itu isinya. Sistem pendidikan kita selama ini terlalu menitikberatkan pada pengkayaan pengetahuan dan ketrampilan tetapi mengabaikan penghargaan atas nilai-nilai budaya dan tradisi bangsa. (Choirul Mahfud, 2006:viii - xiv) Perhatikan Kopi Pastenya di alamat blog berikut (lihat yang distabilo) http://yannyhya.blogspot.com/2014/05/pak-dalam-masyarakat-majemuk.html ODEL PAK YANG MULTIKUTUR DAN INKLUSIF 1. PENGERTIAN PENDIDIKAN MULTIKULTUR Pendidikan multicultural dapat diartikan sebagai pendidikan mengenai keragaman kebudayaan. Secara etimologis, multikulturalisme dibentuk dari kata multi yang berarti banyak, kultur berarti budaya, dan isme berarti aliran/paham. Secara hakiki, dalam kata itu terkandung pengakuan akan martabat manusia yang hidup dalam komunitas dengan kebudayaan masing-masing yang unik. Dengan demikian, setiap individu merasa dihargai sekaligus merasa bertanggungjawab untuk hidup bersama komunitasnya. Pendidikan multicultural dapat dirumuskan sebagai wujud kesadaran tentang keanekaragaman cultural, hak-hak asasi manusia, serta pengurangan atau penghapusan berbagai jenis prasangka untuk membangun suatu kehidupan masyarakat yang adil dan maju. Pendidikan multicultural juga dapat diartikan strategi/perencanaan untuk mengembangkan kesadaran akan kebanggaan seseorang terhadap bangsanya. Di Indonesia pendidikan multicultural relative baru dikenal sebagai suatu pendekatan yang dianggap lebih sesuai bagi masyarakat Indonesia yang hetrogen, plural, terlebih pada masa otonomi dan desentralisasi yang diberlakukan sejak 1999. 2. PENGERTIAN PENDIDIKAN INKLUSIF Pengertian inklusif digunakan sebagai sebuah pendekatan untuk membangun dan mengembangkan sebuah lingkungan yang semakin terbuka; mengajak masuk dan mengikutsertakan semua orang dengan berbagai perbedaan latar belakang, karakteristik, kemampuan, status, kondisi, etnik, budaya dan lainnya. Terbuka dalam konsep lingkungan inklusif, berarti semua orang yang tinggal, berada dan beraktivitas dalam lingkungan keluarga, sekolah ataupun masyarakat merasa aman dan nyaman mendapatkan hak dan melaksanakan kewajibannya. Jadi, lingkungan inklusif adalah lingkungan sosial masyarakat yang terbuka, ramah, meniadakan hambatan dan menyenangkan karena setiap warga masyarakat tanpa terkecuali saling menghargai dan merangkul setiap perbedaan. Melihat kemajemukan yang ada di Indonesia maka pendidikan agama yang cocok adalah pendidikan agama yang inklusif. Pendidikan inklusif adalah para murid diajak untuk merefleksikan realitas kemajemukan. Pendidikan inklusif berarti pengajaran agama harus lebih menekankan nilai-nilai pluralisme dan kebersamaan. PAK harus membebaskan murid dari sekat-sekat primordial. Jangan sampai PAK melemahkan kemampuan bertoleransi dan menguatkan fanatisme. 3. CONTOH MODEL PAK YANG MULTIKULTUR DAN INKLUSIF a. Contoh PAK yang Multikultur Pertentangan etnis yang terjadi di negeri ini mengajarkan betapa pentingnya pendidikan multicultural dan bagi masyarakat. Pada sentra-sentra kebudayaan, seperti kota-kota besar, di mana hidup berbagai macam etnis di dalamnya, pertemuan antar kebudayaan merupakan persoalan yang menarik. Pada prinsipnya, pendidikan multicultural adalah pendidikan yang menghargai perbedaan. Untuk mendisain Pendidikan multicultural secara praktis memang tidak mudah. Akan tetapi untuk mewujudkan pendidikan multicultural maka perlu diperhatikan dua model: 1. Dialog. Pendidikan multicultural tidak mungkin berlangsung tanpa dialog. Dalam pendidikan multicultural, setiap perbedaan dan kebudayaan yang ada berada dalam posisi yang sejajar dan sama. Tidak ada kebudayaan yang lebih tinggi dari kebudayaan yang lain. Dialog meniscayakan adanya persamaan dan kesamaan di antara pihak-pihak yang terlibat. Anggapan bahwa kebudayaan tertentu lebih tinggi (superior) dari kebudayaan lain akan melahirkan: fasisme, nativisme, dan chauvinisme. Melalui dialog, diharapkan terjadi sumbang pemikiran yang pada gilirannya akan memperkaya kebudayaan atau peradaban yang bersangkutan. Kebudayaan manusia pada dasarnya memiliki nilai-nilai yang sama, yang berbeda hanyalah kemasan budaya. Dialog diharapkan dapat mencari titik-titik persamaan sambil memahami titik-titik perbedaan antar kebudyaan. Bila hal ini tebangun maka terjalin relasi harmonis antar perbedaan dan kebudayaan yang ada. 2. Toleransi. Toleransi adalah sikap menerima bahwa orang lain berbeda dengan kita. Dialog dan toleransi merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan. Bila dialog itu bentuknya, toleransi itu isinya. Sistem pendidikan kita selama ini terlalu menitikberatkan pada pengkayaan pengetahuan dan keterampilan tetapi mengabaikan penghargaan atas nilai-nilai budaya dan tradisi bangsa. Pendidikan multikultural harus dimulai dari keluarga, sekolah, gereja, dll. Contoh penerapan pendidikan multikultural dalam keluarga adalah mengajar anak menonton mimbar agama lain. Dari situ anak diajak untuk memahami nilai-nilai yang sama atau yang berbeda dan memberikan pengertian kepada anak tersebut supaya dia bisa menerima perbedaan dan persamaan tersebut. Contoh penerapan pendidikan multikultural di sekolah adalah peserta didik diajak untuk melihat nilai budaya lain sehingga peserta didik mengerti dan bisa menghargai yang berbeda budaya. Kelas di dekorasi dengan nuansa yang multikultur sehingga anak didik yang berbeda budaya tidak merasa di tolak. DEMIKIAN INFO TENTANG KOPI PASTE ISI BLOG SAYA OLEH BLOGGER dgn alamat http://yannyhya.blogspot.com/2014/05/pak-dalam-masyarakat-majemuk.html Jadi bila pembaca membaca isi blog ini maka ada beberapa yang persis sama dengan isi blog saya dalam weblog PAK Dalam Masyarakat Majemuk. MARI MENGHARGAI KARYA ORANG LAIN dengan mencantumkan sumber/link (alamat blog)